Google
 

KELANTAN FM

Media Alternetif Anda



[ Copy this | Start New | Full Size ]
Tel Manis FM 097666999 UNTUK LAGU PERMINTAAN & SEMBANG BERSAMA DJ MANIS FM
THRG
Radio in Malaysia

Pakat Dgr Ilmu Tajwid.......

BERITA SEMASA

Keputusan

Ilmu Pengetahuan II

Sunday, May 4, 2008

Ilmu Pengetahuan Pemangkin Masyarakat Penyumbang

M
arilah kita bertaqwa kepada Allah swt dengan sebenar-benar ketaqwaan. Kerana sesungguhnya, yang paling mulia diantara kamu disisi Allah adalah yang paling bertaqwa.

Saudaraku yang dirahmati Allah,
Kehidupan kita pada hari ini di duga dengan pelbagai cabaran. Cabaran kekeluargaan, kewangan, pekerjaan, pelajaran, keagamaan, dan kehidupan sosial secara umumnya.

Dalam realiti kehidupan, tidak kira di mana kita berada; kita akan diuji dengan berbagai ujian dan cubaan Allah. Allah s.w.t. akan menguji setiap manusia di kalangan hamba-hambaNya; samaada mereka itu dikalangan para nabi mahupun manusia biasa seperti kita.

Dalam hal ini, Allah Ta’ala telah berfirman dalam surah al-Baqarah, ayat 155 yang berbunyi:

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الأمْوَالِ وَالأنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ (١٥٥)

Maksudnya: “Dan sungguh akan Kami (yakni Allah swt) berikan cobaan kepada kamu, dengan sedikit rasa ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa serta hasil tanaman. Dan sebarkanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.”

Saudaraku,
Para nabi dan rasul merupakan orang-orang yang terdekat dan yang paling disayangi Allah swt. Namun, mereka semuanya diuji dengan banyak cabaran-cabaran yang hebat. Tetapi kerana mereka bersabar, berdaya tahan dan tetap memberikan sumbangan yang bermanfaat, mereka meraih kedudukan yang mulia di sisi Allah swt.

Mari kita lihat contoh seorang Nabi yang mana kehidupannya diuji sejak muda lagi, tetapi pada akhirnya, dia menjadi seorang yang dimuliakan. Beliau adalah Nabi Yusuf a.s.

Daripada sejak muda lagi, beliau diuji dengan perasaan hasad dan dengki oleh adik-beradiknya, yang cemburu akan hubungan rapatnya bersama ayah mereka, Nabi Ya’qub a.s. Dan atas sebab ini, mereka cuba untuk menghapuskannya, dan akhirnya bersetuju untuk melontarkan Nabi Yusuf ke dalam sebuah perigi. Nabi Yusuf kemudian dijumpai oleh beberapa musafir, yang setelah itu menjualnya di pasar sebagai seorang hamba.

Ujian seterusnya, datang daripada isteri tuannya, yang cuba untuk menggodanya. Nabi Yusuf a.s. merupakan seorang yang dikurniakan Allah kecantikan rupa pada raut wajahnya. Namun, walaupun digoda, beliau enggan untuk mengizinkan nafsu mengatasinya. Selepas itu, beliau terus diuji, dan dimasukkan ke dalam penjara. Setelah lama dipenjarakan, Allah swt memberikannya kebebasan dan martabat yang tinggi dan mulia disisi raja Mesir pada ketika itu, dengan kelebihan yang diberikan Allah kepadanya, iaitu ilmu untuk menafsirkan mimpi. Dengan ilmunya itu, Nabi Yusuf telah dapat memberi sumbangan dengan menyelamatkan rakyat Mesir dari kemarau yang panjang. Walaupun Nabi Yusuf telah dizalimi, dia tetap membantu raja Mesir dan rakyatnya. Dengan itu Nabi Yusuf meraih kepercayaan raja dan orang ramai pada ketika itu.

Begitulah adat dan lumrah kehidupan kita di dunia, ujian dan cabaran akan dilalui. Dan hanya orang-orang yang kukuh prinsip, berdaya tahan, berilmu dan mampu memberi sumbangan sahaja yang akan meraih keuntungan dan kejayaan.

Dari itu saudaraku,
Amat penting dalam kita menyahut cabaran kehidupan masa kini, kita perlu memberikan sumbangan yang bererti dan berkesan. Semoga dengan sumbangan yang bermanfaat dapat merubah keadaan kehidupan kita.

Pada minggu lalu, Mimbar telah menyebutkan satu perkara penting untuk kita memberikan sumbangan yang lebih berkesan iaitu dengan ilmu pengetahuan yang mendalam.

Maka pada hari ini, kita akan lihat pula sikap kita dalam memberikan sumbangan. Moga-moga dengan sikap yang betul dapat kita memberikan sumbangan yang lebih bermakna.

Sikap pertama: kita hendaklah mempunyai sikap ingin mendatangkan kebaikan atau ‘Islah’. Lihat sahaja sikap Nabi Syuaib dalam menghadapi kaumnya. Dengan penuh kesabaran dan keinginan untuk membawa kebaikan pada kaumnya Baginda memberikan sumbangannya. Sepertimana Firman Allah s.w.t.:
قَالَ يَا قَوْمِ أَرَأَيْتُمْ إِنْ كُنْتُ عَلَى بَيِّنَةٍ مِنْ رَبِّي وَرَزَقَنِي مِنْهُ رِزْقًا حَسَنًا وَمَا أُرِيدُ أَنْ أُخَالِفَكُمْ إِلَى مَا أَنْهَاكُمْ عَنْهُ إِنْ أُرِيدُ إِلا الإصْلاحَ مَا اسْتَطَعْتُ وَمَا تَوْفِيقِي إِلا بِاللَّهِ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَإِلَيْهِ أُنِيبُ (٨٨)

Maksudnya: “Nabi Syuaib berkata: "Wahai kaumku! Bagaimana fikiran kamu, jika aku berdasarkan bukti yang nyata dari Tuhanku, dan ia pula mengurniakan daku pangkat Nabi sebagai pemberian daripadanya, (Patutkah aku berdiam diri dari melarang kamu) sedang aku tidak bertujuan hendak melakukan sesuatu yang aku melarang kamu daripada melakukannya? Aku hanya bertujuan hendak memperbaiki sedaya upayaku; dan tiadalah aku akan beroleh taufik untuk menjayakannya melainkan dengan pertolongan Allah. kepada Allah jualah Aku berserah diri dan kepadaNyalah Aku kembali.”
(Surah Hud ayat 88)

Dengan sikap ingin membawa kebaikan kita akan sentiasa berfikir untuk membantu dalam merubah keadaan kehidupan pada yang lebih baik.

Sebagai contoh, dalam memberikan pendidikan anak-anak muda kita tentang Islam yang sebenar, sebahagian dari individu dalam masyarakat kita telah berusaha untuk mendalami ilmu tentang penganasan. Berbekalkan dengan ilmu yang mendalam serta keinginan untuk membawa kebaikan yang datang dari hati, banyak bahan-bahan telah disiapkan sama ada dari bahan cetak serta melalui lelaman web telah disediakan demi untuk membantu anak-anak muda kita memahami ajaran Islam yang sebenar yang dibawa oleh Baginda Rasulullah s.a.w. yang jauh dari sifat keganasan.

Sikap kedua: Ia tidak cukup dengan hanya ada keinginan untuk memperbaiki keadaan. Kita perlu bergerak dan berlumba-lumba dalam mengerjakan kebaikan. Sepertimana Firman Allah s.w.t.”
وَلِكُلٍّ وِجْهَةٌ هُوَ مُوَلِّيهَا فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ أَيْنَمَا تَكُونُوا يَأْتِ بِكُمُ اللَّهُ جَمِيعًا إِنَّ اللَّهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ (١٤٨)

Maksudnya: “...oleh itu berlumba-lumbalah kamu mengerjakan kebaikan; kerana di mana sahaja kamu berada maka Allah tetap akan membawa kamu semua (berhimpun pada hari kiamat untuk menerima balasan); Sesungguhnya Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.”
(Surah Al-Baqarah ayat 148)

Kerana hanya dengan kita bergerak dan berlumba-lumba dalam kebaikan akan berlakunya perubahan dan kebaikan yang diinginkan. Sepertimana sabda Baginda Rasulullah s.a.w.

Maksudnya: “Barangsiapa yang lihat akan keburukan maka hendaklah merubahnya (pada kebaikan) dengan tangannya (kuasanya) jika tidak berkemampuan maka dengan lidahnya (kata-kata nasihat) jika tidak mampu maka dengan hatinya dan itu adalah selemah-lemah iman”

Akhir sekali: Sumbangan yang bermakna adalah sumbangan yang dapat dirasai oleh setiap anggota masyarakat. Lebih ramai yang dapat merasakan manfaat sumbangan kita, lebih banyak lagi ganjaran kita disisi Allah s.w.t. Maka itulah Baginda Rasulullah s.a.w. adalah rahmat buat seluruh alam kerana kebaikan dan manfaat yang dibawa sememangnya untuk alam sejagat.

Saudaraku,
Walaupun kehidupan masakini penuh dengan dugaan dan cabaran, sebenarnya inilah masanya untuk kita membuktikan manfaat yang dibawa oleh masyarakat Islam. Dengan identiti Muslim yang membawa kesejahteraan dan kebaikan, kita perlu berusaha memberikan sumbangan yang berkesan dan bermakna dalam apa sahaja bidang dan lapangan yang kita ceburi.
Semoga dengan ilmu yang mendalam, serta sikap yang positif dalam menghulurkan bantuan dan sumbangan akan merubah kehidupan kita, serta menonjolkan masyarakat Islam sebagai masyarakat penyumbang pada kebaikan dan kemakmuran.


sumber
Majlis Agama Islam Singapura

My Blog List

Wali Band - Mari Shalawat

Wacana Perdana Dewan Besar Balai Islam

Date Conversion
Gregorian to Hijri Hijri to Gregorian
Day: Month: Year